PART 4 : PENGALAMAN HAMIL KETIKA SUAMI HADAPI MASALAH STROK DAN JANTUNG - CINTA HATI SAYA

Friday, 26 January 2018

PART 4 : PENGALAMAN HAMIL KETIKA SUAMI HADAPI MASALAH STROK DAN JANTUNG

Assalammualaikum...

Alhamdulillah..hari nie saya berkesempatan lagi untuk menceritakan tentang saya dan suami...Mungkin sebelum nie ada yang dah baca cerita saya di part 1, part 2, dan part 3...Semuanya saya ceritakan semasa keadaan suami yang masih lagi berada dihospital..dengan keadaan yang sangat-sangat kritikal..

Kali nie saya nak sambung cerita saya tapi selepas suami dikeluarkan dari ICU.

----------------------------------------------------------------------------------------------

Alhamdulillah..itulah satu ucapan yang sangat-sangat bermakna buat kami sekeluarga..Selepa saya mendapat panggilan daripada doktor yang suami saya sudah sedar..Saya terus ke hospital untuk melihat sendiri keadaan suami. Waktu itu, saya tengah hamilkan anak no 3, dan sudah sarat dengan kandungan sudah pun 8bulan..Mungkin bagi sesetengah orang akan menggangap ianya hanya situasi biasa..Tapi tidak bagi saya..

Kerana keadaan saya time tu sudah mampu menanggung semua keadaan. Kalau anda hendak tahu..sebenarnya suami saya sudah sakit awal lagi..tapi masih lagi boleh bekerja walaupun ada sesetengah waktu tu, beliau akan mengambil cuti kecemasan dan cuti sakit jika keadaan tidak mengizinkan.

Dan waktu suami sakit dulu, kandungan saya waktu itu sudah pun mencecah 6bulan.Segala macam kerja saya sendiri lakukan..Dari bangun pagi sampailah ke malam semuanya saya uruskan sendiri..Bangun pagi saya uruskan anak nak pergi sekolah dari rumah saya hantar ke Port Dickson..Kemudian saya terus ke Nilai untuk kerja pula..Dalam pukul 12 macam tu, saya ambil pula anak dan hantar ke nurseri untuk transit.Balik dalam pukul 5, saya ambil anak-anak dan terus pulang ke rumah. Malam pula saya aka uruskan hal-hal yang lain. Begitulah rutin saya sepanjang saya hamil hinggalah suami terus jatuh sakit.

Selepas suami dikeluarkan dari ICU, suami ditempatkan di wad biasa. Alhamdulillah, saya bersyukur sangat-sangat kerana layanan daripada doktor dan nurse semua sangat-sangat terbaik. Malah mereka sanggup menguruskan suami saya walaupun ketika itu saya ada bersama suami. Bukan itu sahaja, jika ada doktor yang datang membuat pemeriksaan, mereka lebih fokuskan diri saya dari suami..Hahahaha..rasa kelakar pun ada juga time itu. Sampaikan saya tanya kan dorang sapa yang sakit sebenarnya nie??

Sepanjang suami berada di hospital, saya yang menguruskan suami walaupun saya akan bergilir-gilir dengan adik beradik sebelah suami. Apa yang paling merisaukan saya adalah setiap kali saya hamil, saya akan diserang kejang kaki, dan biasanya suami yang akan tolong saya. Tapi bila jadi keadaan macam nie, saya akan menangis sendirian untuk tahan kesakitan tanpa bantuan dari suami..Allah....

Bagaimana saya nak hadapi semuanya ?? Kalau sebelum nie kami sama-sama tolong menolong satu sama lain..Bayangkanlah, keadaan saya time tu, dengan berpisah dengan anak-anak yang ketika itu nak membesar. Dorang sume tidak tahu, apa yang terjadi. Dan saya bersyukur lagi, dengan pengorbanan ibu dan ayah saya yang tolong menjagakan anak-anak saya. Sedangkan kita tahu, sepatutnya waktu itu, adalah waktu untuk mereka menjalankan ibadah dengan sempurna. Tapi saya telah susahkan mereka dengan anak-anak saya..

Saya hanya dapat berdoa supaya segala urusan suami dapat diurusakan dengan cepat. Dan alhamdulillah semuanya dipermudahkan oleh-Nya.

Mungkin ada yang mengganggap semuanya adalah satu pengorbanan. Biasalah suami isteri kenelah sama-sama uruskan hal rumahtangga kan..Saya tidak kisah pun, hal-hal macam nie, dan saya mengganggap semuanya adalah ujian dan dugaan dari Allah untuk saya dan keluarga. Mungkin ada hikmah disebalik semua dugaan nie.

Saya harap cerita saya nie akan dapat disampaikan kepada anak-anak saya. Hanya dengan cara ini sahaja saya dapat beritahu , yang mana ketika nie anak-anak saya masih kecil lagi. Dan saya harap anda tidak jemu untuk membacanya. Sekian terima kasih